close× Telp +62 761 45505
close×

Gubri Ikuti Video Conference Government Roundtable Series Covid-19

Jum'at, 24 Jul 2020 | 524 kali dilihat

PEKANBARU - Gubernur Riau Syamsuar mengikuti Video Conference Government Roundtable Series Covid-19: "Riau, Paska Minyak Bumi dan Sawit" di kediaman Gubernur Riau, Kamis (23/7/2020).

Dalam Video Conference menghadirkan Founder and Chairman MarkPlus, Inc. Hermawan Kartajaya dan diikuti juga oleh Kepala Bank Indonesia Wilayah Riau Decymus, Bupati Rokan Hilir Suyatno, Alfedri Bupati Siak serta  wakil Wali Kota Pekanbaru Ayat Cahyadi.

Gubernur Riau syamsuar mengucapkan terima kasih telah diajak bersama sama dalam mebicarakan apa yang harus dilakukan di masa yang akan datang untuk riau di masa yang akan datang bersama teman teman MarkPlus, Inc

"Kami sampaikan terima kasih telah mengajak kamidalam membicarakan apa yang akan di lakukan untuk kemajuan Riau khususnya yntuk kedepannya,"Ungkapnya.

Kemudian Gubernur Riau menjelaskan potensi perekonomian Provinsi Riau selain dari Sawit dan Minyak Bumi, seperti sektor pertanian,padi organik, talas/keladi, nenas dan kencur yang menjadi sektor unggulan di kabupaten/kota di Provinsi Riau.

"Selain minyak bumi dan Sawit Riau juga memiliki adanya perkebunan sagu yang cocok di wilayah pesisir, sagu ini banyak disenangi karena kadarnya rendah,"ungkapnya.

"Saat ini kami juga sedang menggalakkan tanaman pangan seperti padi dan sayur, karena masa depan dunia ini membutuhkan pangan, dan kami sedang menggalakkan tanaman pangan di Riau dan sangat menjanjikan,"ungkapnya.

Gubernur Riiau juga menjelaskan, Sektor lainnya yang ada di riau yang juga memiliki potensi seperti potensi perkebunan dan kehutanan, seperti Kelapa, Karet, Sagu, Kopi, sektor kehutanan ada serpih kayu dan bubur kayu. serta juga ada perikanan yang ada di Riau.

Kemudian Gubernur Riau juga menjelaskan Realisasi investasi triwulan II (Maret-Juni) tahun 2020 yang masuk di Provinsi Riau

"Alhamdulillah target investasi Riau untuk triwulan II 2020 urutan lima nasional. Tercapai Rp 10,3 triliun

Gubri mengatakan, realisasi investasi terbaik pertama DKI Jakarta, disusul Jawa Barat, Jawa Timur, Banten dan urutan kelima Provinsi Riau. 

Selain perkebunan, pertanian dan perikanan Gubernur Riau juga memaparkan potensi pariwistaa yang ada di Provinsi Riau.

"Pariwisata kedepannya bukan jumlah pengunjung akan  tetapi kualitas pariwisata, adalah pariwisata yang menjamin kesehatan pengunjung,artinya protokol kesehatan harus ketat dijalankan,"terangnya.

"Apa pun yang berkaitan dengan pariwisata harus kita cek kesiapannya  yang berkenan dengan protokol kesehatan,"terangnya. (MCR/Msa)